BERSIAPLAH MENJADI PEMUDA PELOPOR JAWA TIMUR BERIKUTNYA


PEMUDA PELOPOR

APAKAH PEMUDA PELOPOR ITU?
Sejarah bangsa membuktikan bahwa pemuda senantiasa berada pada lini terdepan pada setiap babak sejarah perjuangan bangsa. Paradigma pemuda sebagai kategori social mengindikasikan adanya pengakuan /penghargaan terhadap potensi pemuda baik secara kuantitatif dan kualitatif, secara kualitatif, pemuda dalam aspek pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM), dapat diakui bahwa pemuda memiliki aneka talenta dalam kaitannya dengan kepeloporan kewirausahaan, pendidikan, teknologi tepat guna, seni budaya dan pariwisata serta kebaharian, hal ini akan terkait denga potensi – potensi sumber daya alam sehingga dapat meberkan kontribusi yang siqnifikan dalam pembangunan nasional.

Melihat kondisi yang dihadapi oleh bangsa ini, maka kepeloporan pemuda di tuntut untuk dapat melakukan terobosan – terobosan yang dapat memberikan kontribusi yang berari bagi upaya mengatasi masalah yang dihadapi dai kondisi riil yang ada.

Dinas Kepemudaan dan Keoahragaan Provinsi Jawa Timur melalui kegiatan kepemimpinan dan kepeloporan telah meaksanakan program pemilihan pemuda pelopor setiap tahunnya dimana  kegiatana ini bertujuan untuk memberikan pengakuan dan penghargaan dari pemerintah terhadap pemuda Indonesia khususnya Jawa Timur atas prestasi dan kontribusi untuk kemajuan masyaraka di bidang kewirausahaan, pendidikan, teknologi tepat guna, seni budaya dan pariwisata serta kebaharian/kelautan sebagai inspirasi dan motivasi bagi pemuda lainnya. Penghargaan ini nantinya akan diserahkan pada saat peringatan Hari Sumpah Pemuda setiap tanggal 28 Oktober.

Sasaran dan target dari kegiatan pemilihan pemuda pelopor Tingkat Provinsi Jawa Timur adalah terpilihnya 15 orang pemuda pelopor masing – masing tiga orang terbaik dari setiap bidang yaitu Bidang Kewirausahaan, Bidang Pendidikan, Bidang Teknologi tepat guna, Bidang seni, budaya dan pariwisata serta bidang kebaharian/kelautan, yang mana satu orang terbaik dari setiap bidangnya  akan mengikuti pemuda pelopor tingkat Nasional bila memenuhi standar kepeloporan yang telah ditetapkan.

APA SAJA KRITERIA SEBAGAI PEMUDA PELOPOR ?

Kriteria Pemuda Pelopor

Teknologi Tepat Guna

Bentuk rekayasa dan atau rancang bangun teknologi sederhana yang langsung dapat diaplikasikan untuk meningkatkan kualitas, kwantitas, dan diversifikasi produk sesuai permintaan pasar pada sektor bisnis tertentu.

Budaya dan Pariwisata

Menghidupkan kembali budaya yang punah atau terancam punah, melestarikan pengembangan atau mencipta kreasi baru yang menggugah apresiasi seni budaya pemuda dan masyarakat, mengembangkan estetika, dan mengangkat citra seni budaya Indonesia.

Kelautan dan Kebaharian

Menumbuhkan kembali rasa cinta akan laut dan bahari serta pendayagunaanya demi kelestarian lingkungan di masa yang akan datang.

SIAPAKAH YANG PERNAH MENJADI PEMUDA PELOPOR ?

Pemuda Pelopor Jawa Timur tahun 2010 yang telah Pemuda Pelopor tingkat Nasional adalah :

  1. Bidang Kewirausahaan
    Nama    :    SITI NURHIDAYAH, SE
    Tempat/Tanggal Lahir            :     Bojonegoro, 1 Juli 1981
    Alamat            :    Jl. Tritunggal No. 69 Kel. Karang Pacar Bojonegoro
    Tema            :    Kerajinan kain perca
    Prestasi    :    Juara II Pemuda Pelopor Tingkat Nasional Bidang Kewirausahaan tahun 2010
  2. Bidang Pendidikan
    Nama    :    INDRIANI MASRUROH
    Tempat/Tanggal Lahir    :     Ponorogo, 5 Januari 1988
    Alamat    :    Jl. Geger RT. 02 RW. 01 Plancungan Kec. Slahung Kab. Ponorogo
    Tema            :    Pohon Pintar
    Prestasi    :    Juara II Pemuda Pelopor Tingkat Nasional Bidang Pendidikan tahun 2010
  3. Bidang teknologi Tepat guna
    Nama    :    ARIEF  ABDURRAKHMAN
    Tempat/Tanggal Lahir    :     Surabaya, 12 Juli 1987
    Alamat    :    Jl. Kyai Abdul Karim 10 Surabaya
    Tema            :    Alat Memerah susu sapi
    Prestasi    :    Juara I Pemuda Pelopor Tingkat Nasional Bidang Tehnologi Tepat Guna tahun 2010
  4. Bidang seni, budaya dan pariwisata
    Nama    :    AGUNG DWI PRASETYO
    Tempat/Tanggal Lahir    :     Magetan, 18 Mei 1985
    Alamat    :    RT. 01 RW. 01 Desa Genlangit Kec. Poncol Kab. Magetan
    Tema    :    Membangkitakan kesenian tradisional masyarakat Magetan
    Prestasi    :    -
  5. Bidang Kelautan dan kebaharian
    Nama    :    SLAMET BUDI CAHYONO
    Tempat/Tanggal Lahir    :     Kudus, 24 oktober 1985
    Alamat    :    Jl. Batu Jajar I-39 Kota Malang
    Tema            :    Pembuatan Mie dari rumput laut
    Prestasi    :    Juara I Pemuda Pelopor Tingkat Nasional Bidang Kelautan dan Kebaharian tahun 2010
PERSIAPKAN DIRI ANDA!!
KARENA ANDALAH YANG AKAN MENJADI PEMUDA PELOPOR TAHUN 2014

Juknis dan kompetisi pemuda pelopor dispora jatim bisa anda dapatkan di Gedung Telecenter Bumi Penataran Nglegok komplek. Kecamatan Nglegok  ATAU Sekretariat Kim Waradesa Sumberasri

sumber:
http://dispora.jatimprov.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=146&Itemid=145

KIM WARADESA DI PEKAN INFORMASI NASIONAL 2014


  1. FESTIVAL PERTUNJUKAN RAKYAT TINGKAT NASIONAL
Kegiatan ini diikuti 9 (Sembilan) Provinsi diantaranya Provinsi Sumatera Selatan, Sumatera Barat, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Kalimantan Timur, Papua, Jawa Barat, DI Yogyakarta, dan Jawa Timur.
Berdasarkan penilaian Dewan Juri Festival yang mengacu pada criteria penilaian (Performen, Muatan Informasi, Hiburan, dan Properti) maka pada tanggal 25 Mei 2014 pukul 21.00 telah diumumkan hasil sebagai berikut :
1)    Kategori Hiburan
                                      I.        Jawa Timur
                                    II.        Sulawesi Selatan
                                   III.        Sulawesi Barat
2)    Kategori Juara Harapan
                                      I.        Papua
                                    II.        Sumatera Barat
                                   III.        Yogyakarta
3)    Kategori Juara/Terbaik
                                      I.        Jawa Barat
                                    II.        Kalimantan Timur
                                   III.        Sumatera Utara
Selain nominasi diatas juga ada penilaian terhadap personal pelaku PERTURA yaitu :
1.     Sutradara Terbaik           :  Sumatera Barat
2.    Aktor Terbaik                    :  Sumatera Selatan
3.    Aktris Terbaik                   :  Yogyakarta

Dari seluruh kegiatan FESTIFAL PERTURA NASIONAL tersebut wakil KIM Jatim (Endrik Suprianto) mempunyai apresiasi yang dapat dipakai untuk mempersiapkan Grup PERTURA JATIM di event mendatang, sebagai berikut :
a)    Kriteria Penilaian pada prinsipnya sama antara Pertura Nasional dengan Pertura Jatim namun ada beberapa hal yang belum dilakukan di Pertura Jatim yaitu :
o   Agar performen Tim dapat maksimal maka tidak perlu membatasi jumlah pemain. Sementara di Pertura Jatim pemain dibatasi 8 orang, jelas dari sisi performen sangat berpengaruh baik iringan maupun pemainnya. Jika harus ada batasan, setidaknya sebuah grup Pertura terdiri dari minimal 12 orang.
o   Properti yang digunakan untuk event Nasional wajib memperhatikan unsure seni kedaerahan, dan sesuai dengan adegan yang diperankan.  Properti tidak harus banyak dan mahal tetapi smart dan mendukung cerita. Sementara penampilan grup Pertura Jatim minim property.
o   Pemenuhan criteria festival/lomba hukumnya wajib bagi Calon Juara.
  1. SARASEHAN KIM DALAM RANGKA PEKAN INFORMASI NASIONAL 2014
Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 26 Mei 2014 pukul 08.00 s/d 13.00 di Hotel Grand Inna Padang diikuti oleh Dinas KOMINFO Prov, Utusan Dinas KOMINFO Kabupaten/Kota, Anggota KIM dari berbagai Daerah.
Sarasehan KIM diawali sambutan Menteri yang diwakili Staf Kementerian KOMINFO Bpk. Hendri Subiantoro. Dalam sambuatannya Menteri KOMINFO mengungkapkan :

1)    agar keberadaan KIM dapat dikembangkan di seluruh Indonesia demi terciptanya masyarakat informasi yang berdaya. 
2)    KIM bukan produk baru melainkan generasi KLOMPENCAPIR yang mempunyai akar budaya dan mampu mencerdaskan kehidupan bangsa.
3)    Keberadaan Seni Pertura juga tidak kalah pentingnya dan wajib dikembangkan karena keberadaannya dapat dikembangkan sebagai Media Tradisional dalam desiminasi informasi.
4)    Provinsi yang sudah berjalan dan berkembang dalam bidang Pemberdayaan Informasi adalah Jawa Timur (Pembentukan dan Pembinaan KIM dan PERTURA, Menyelenggarakan event Pekan KIM).

Materi Sarasehan I disampaikan oleh Dr. James Pardede dengan topic “Strategi Pengembangan Kelompok Informasi Masyarakat”. Secara umum dapat kami sampaikan pokok materi tersebut sebagai berikut :
a.    Era Globalisasi dan Perkembangan Teknologi Informasi yang mendorong munculnya paradigma berfikir dan bertindak  sehingga peranan KIM sangat tepat dalam upaya mencerdaskan bangsa.
b.    Informasi /Pengetahuan adalah kekuatan/kekuasaan sehingga peran KIM sangat besar dalam pemberdayaan masyarakat berbasis informasi.
c.    Beberapa permasyalahan yang menyebabkan KIM sulit dikembangkan :
1.    Lemahnya komitmen Pemerintah Daerah
2.    Sumberdaya manusia /SDM pelaku demi kepentingan sesaat.
3.    Faktor Anggaran (Perencanaan yang memadai)
d.    Sikap KEMENKOMINFO :
Sebenarnya payung hukum terkait Pengembangan KIM ini sudah cukup memadai. Dari Perpres 24/2010 yang ditindak lanjuti dengan PERMENKOMINFO Nomor27/Per/M.KOMINFO/12/2011 tentang Petunjuk Teknis Standart Pelayanan Minimal BidangKomunikasi dan  Informatika di Kabupaten/Kota.
Bahwa penerapan  SPM(standart Pelayanan Minimal) dapat dituangkan dalam Perencanaan Pemda.
                       
Materi Sarasehan II disampaikan oleh Prof. Dr. Hj. Isnawijayani,MSI. Guru Besar Universitas Baturaja Sumatera Selatan dengan tema “Kelompok Informasi Masyarakat Dalam Era Konvergensi”. Secara umum dapat kami rangkum sebagai berikut :
a.    Mengapa Peran KIM sangat penting saat ini?
o   Era Globalisasi membutuhkan komunikasi daninformasi yang cepat, akurat dan transparan.
o   Pemberdayaan masyarakat untuk kepentingannya sendiri , memberdayakan informasi untuk meningkatkan potensi ekonomi, social, budaya dan nilai tambah masyarakat.
b.    Apa yang harus dilakukan Pemerintah ??
o   Kebijakan serta komitmen Menyerap dan menyalurkan aspirasi masyarakat.
o   Menjamin terbentuknya KIM agar tidak terjadi kesenjangan Informasi.
o   Menuangkan dalam Perencanaan, serta membina keberlangsungan KIM.

Selain paparan materi diatas Sarasehan Kim juga diwarnai session Diskusi. Dalam session ini Wakil KIM Jatim juga diberi kesempatan untuk berbagi ilmu dengan KIM yang lain karena dipandang Jatim sudah berjalan. Kami hanya memaparkan pengalaman KIM di Jawa Timur serta kegiatan-kegiatan Pembinaan yang dilakukan Dinas Kominfo provinsi Jawa Timur seperti Pekan KIM dan Supervisi.  Dengan paparan singkat sekitar 5 menit tersebut beberapa daerah langsung ingin komunikasi dengan KIM Jatim untuk mengagendakan “Study Banding” ke Jawa Timur.(ENDRIK)



BKD: TENAGA HONORER K-2 JANGAN TERPROVOKASI ISU TAMBAHAN FORMASI CPNS


Blitar – Surat Menpan No. FH2/279/M.PAN-RB/3/2014 tentang tambahan alokasi CPNS Tahun Anggaran 2013 dan Tahun Anggaran 2014 dari Tenaga Honorer K2, ternyata dimanfaatkan oleh oknum tidak bertanggung jawab untuk mengeruk keuntungan. Surat tersebut dijadikan alat mencari uang dengan sasaran Tenaga Honorer K-2 yang tidak lolos seleksi CPNS. Beberapa tenaga honorerpun menjadi korban. Meski ada beberapa namun hanya satu orang yang sudah melaporkan hal tersebut ke BKD hingga ke DPRD.
Kepala BKD Kab. Blitar, Achmad Lazim mengungkapkan, dari laporan yang diterima BKD, korban mengaku dimintai uang hingga Rp 60 juta untuk dapat diangkat sebagai CPNS. Korban langsung percaya karena pelaku menunjukkan fotocopy Surat Menpan terkait tambahan formasi CPNS dari Tenaga Honorer-K2.
Dikatakan lazim, memang baru satu orang yang melapor, namun dari informasi yang diterima BKD, beberapa tenaga K2 lainnya juga menjadi korban. Mereka dimintai uang Rp 10 hingga Rp 15 juta. Terkait hal ini, Lazim meminta agar para tenaga honorer K2 yang gagal seleksi tidak terprovokasi isu tersebut. Menpan memang telah mengeluarkan surat perihal tambahan formasi CPNS K2, namun tambahan formasi yang dimaksud bukan penambahan kuota dari 518 tenaga honorer yang sudah lulus, sebaliknya hanya berupa pemetaan formasi yang dibagi menjadi 2 tahap masing-masing untuk Tahun 2013 dan 2014 . (IM-Dishubkominfo)

TAK MEMILIKI AKTA LAHIR, PENGURUSAN PASPOR RATUSAN CALON JEMAAH HAJI KAB. BLITAR BERMASALAH

Blitar - Sedikitnya tercatat 256 Calon Jamaah Haji (CJH) Kab. Blitar  bermasalah karena tidak memiliki akta lahir. Akibatnya Kantor Imigrasi tidak bisa mengeluarkan paspor kepada CJH bersangkutan. Menurut Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kab. Blitar, Eko Budi Winarso, salah satu syarat pengurusan paspor adalah akta lahir, sementara sebagian CJH Kab. Blitar yang rata-rata berusia 40 hingga 60 tahun tidak memiliki akta lahir.
Terkait hal ini, Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil telah berkerjasama dengan Kantor Imigrasi, Kantor Kementerian Agama, KBIH, dan Pengadilan Agama (PA) untuk membantu ratusan calon jamaah haji yang tidak memiliki akta tersebut. Dari data CJH bermasalah yang diserahkan oleh KBIH, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil kemudian mengajukan kepada PA untuk melakukan sidang asal-usul. Dari sidang tersebut, berikutnya PA melaksanakan isbat nikah secara masal. Amar putusan sidang yang dikeluarkan PA, kemudian menjadi rekomendasi bagi Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil untuk menerbitkan akta lahir.
Sebanyak 256 CJH tersebut akan diberangkatkan pada bulan Juli 2014 mendatang dengan waktu kurang lebih 1 bulan. Eko optimis proses penerbitan akta lahir sebagai syarat pembuatan paspor bagi CJH tersebut dapat terselesaikan. (IM-Dishubkominfo)

SOSIALISASI PROGRAM ALOKASI DANA DESA TAHUN 2014 KAB. BLITAR

Nglegok, 4 April 2014.
          Sosialisasi ADD 2014 dilaksanakan BAPEMAS Kabupaten Blitar di Gedung KPRI Kecamatan Nglegok yang dihadiri oleh Kepala Desa, Sekretaris Desa, Bendahara Desa, Ketua Badan Permusyawaratan Desa (BPD), dan Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Desa (LPMD) dari 4 Kecamatan yaitu Kecamatan Nglegok, Sanankulon, Garum dan Ponggok..
Acara diawali sambutan Camat Nglegok Muslih Hadi Wibowo,SP, MM selaku tuan rumah. Dalam sambutannya Camat Nglegok mengatakan bahwa tempat Sosialisasi ADD yang seharusnya di Gedung Pemuda Kecamatan Nglegok akhirnya dilaksanakan di Gedung KPRI karena dipakai untuk menyimpan logisatik Pemilu 9 April mendatang. 
             Acara Sosialisasi ini merupakan agenda tahunan setiap kali memasuki tahun anggaran baru dimana setiap tahunnya mengalami perubahan Petunjuk Teknis mengingat perkembangan Program ini yang dinilai telah berhasil dalam percepatan pembangunan. sebagaimana diamanahkan UU Nomor 6 Tahun 2013 bahwa desa akan diberikan dana perimbangan sebesar Rp. 1,2 s/d 1,5 M per tahun sehingga desa nantinya akan menjadi perhatian dan fokus pengawasan.selain dari Inspektorat Kabupaten juga dari BPK dan Masyarakat seperti yang dipaparkan narasumber Joni Setyawan,M.Si.  
             Alokasi Dana Desa (ADD) tahun 2014 sebagai ajang tertib administrasi dan pertanggung jawaban. Sebagai persyaratan ADD desa harus menyelesaikan tahapan-tahapan diantaranya:
  1. Penyusunan RPJMDes (5 tahunan atau sesuai dengan masa jabatan Kepala Desa)
  2. RKPDes yang merupakan kesatuan dari APBDes dan output berupa LK ADD;
  3. Pengelolaan Kegiatan secara transparan, partisipatif;
  4. Desa wajib membuat LPPD, LKPj Kades (setiap tahun anggaran dan diakhir jabatan) Pasal 30 UU Nomor 6 Tahun 2013.
Besarnya alokasi masing-masing desa bervariatif berdasarkan pertimbangan Luas wilayah, Jumlah Penduduk, Jumlah Rumah Tangga Miskin  dan sebagainya yang dalam penggunaannya juga memperhatikan alokasi tambahan untuk :
  • Karang Wreda / Pemberdayaan Lansia
  • Operasional KPMD
  • Pembangunan sistem informasi manajemen Pemerintahan Desa (berupa aplikasi)
  • Optimalisasi Profil Desa / Pendataan dan pemetaan BUMDes

           Guna menyiapkan sumberdaya / kapasitas pelaku program BAPEMAS Kabupaten Blitar dalam tahun2014 ini akan mengadakan Bimbingan Teknis kepada Kepala Desa, Sekretaris Desa, BPD dan LPMD agar pelaksanaan program pembangunan di desa sesuai harapan. Mbah Drik

SAH ATAU TIDAK SAHNYA SUARA PADA PILEG 2014

 "SATU SURAT SUARA = SATU SUARA"

JIKA TANDA COBLOS PADA :
    • KOLOM PARPOL SAJA, DINYATAKAN SAH UNTUK "PARTAI POLITIK"
    • KOLOM CALON SAJA, DINYATAKAN SAH UNTUK "CALON"
    • KOLOM PARPOL DAN KOLOM CALON, DINYATAKAN SAH UNTUK "CALON"
    • KOLOM PARPOL DAN LEBIH DARI SATU KOLOM CALON DINYATAKAN SAH UNTUK PARTAI POLITIK
    • KOLOM PARPOL DENGAN TANDA COBLOS LEBIH DARI SATU, DINYATAKAN SAH UNTUK "PARTAI POLITIK"
    • KOLOM SALAH SATU CALON DENGAN TANDA COBLOS LEBIH DARI SATU, DINYATAKAN SAH UNTUK "CALON"
    • KOLOM DIANTARA DUA CALON DARI PARPOL YANG SAMA, DINYATAKAN SAH UNTUK " PARTAI POLITIK"
    • TEPAT PADA GARIS KOLOM PARPOL, DINYATAKAN SAH UNTUK " PARTAI POLITIK".
    • KOLOM WARNA ABU-ABU PADA SURAT SUARA DIBAGIAN BAWAH KOLOM PARPOL (TIDAK TERDAPAT NO URUT DAN NAMA CALON), DINYATAKAN SAH  UNTUK "PARTAI POLITIK".
    • LEBIH DARI SATU KOLOM CALON PADA PARTAI YANG SAMA DINYATAKAN SAH UNTUK "PARTAI POLITIK"
    • KOLOM CALON DAN PADA TANDA ABU-ABU DIBAGUAN BAWAH, DINYATAKAN SAH UNTUK" CALON"
    •  
    • KOLOM CALON ATAU PARPOL DARI DUA PARPOL YANG BERBEDA DINYATAKAN "TIDAK SAH"
    • DAERAH DILUAR KOLOM YANG TERSEDIA DINYATAKAN TIDAK SAH
    • DIANTARA DUA KOLOM PARPOL,DINYATAKAN TIDAK SAH
    • KOLOM PARPOL DAN KOLOM CALON DARI PARPOL YANG SAMA NAMUN ADA JUGA TANDA COBLOS DILUAR KOLOM, DINYATAKAN TIDAK SAH
 SUMBER : Mbah Ndrik//Pokja Pemungutan dan Penghitungan Suara PPK Kecamatan Nglegok

INFO HARGA BIBIT DURIAN WARADESA TERKINI


HARGA BIBIT DURIAN Rp.45.000,00/1 BATANG (Di lokasi) 
Pemesanan langsung 
di KIM Waradesa RT 01 RW 11 Sumberasri Kec.Nglegok Kab.Blitar
Hubungi : Endrik 081334502666
PIN BB 25AC1838